Pengertian, Rukun, Macam Aqad dan Hikmahnya

Advertisements

Pengertian Aqad

Pada saat seseorang melangsungkan jual beli terdapat istilah akad didalamnya, sebenarnya apakah akad itu? Pengertian akad adalah : mengikat (rabath) sedangkan menurut istilah fuqaha adalah “perikatan antara ijab dan qobul yang dibenarkan syara’ yang menetapkan persetujuan kedua belah pihak”

Arti ijab adalah permulaan penjelasan yang  keluar dari salah seorang yang beraqad untuk menyatakan kehendaknya dalam mengadakan aqad, sedangkan qobul adalah jawaban dari pihak lain (pihak yang kedua) sesudah adanya ijab untuk menyatakan persetujuannya

Rukun dan Syarat Aqad

Ada lima rukun beserta syarat aqad masing – masing sebagai berikut :
1. Aqid, yaitu orang yang melakukan aqad dengan syarat
- Baligh
- Berakal
- Kedua belah pihak cakap bertaubat
- atas kehendaknya (tidak dipaksa)
2. Benda yang menjadi objek aqad, dengan syarat
- Benda itu ada (nyata)
- Bukan merupakan benda yang dilarang syara’
- Bukan milik orang lain
3. Tujuan atau maksud pokok aqad, dengan syarat harus jelas maksudnya, apakah aqad itu untuk jual beli, hibah, atau yang lainnya
4. Ijab
5. Qobul

Dalah ijab dan qobul harus memenuhi syarat :
1. Harus terang pengertiannya menurut uruf (kebiasaan)
2. Harus bersesuai antara ijab dan qobul. Misalnya kalau sipenjual menjual sesuatu dengan Rp. 10.000 kemudian sipembeli menjawab Rp. 5000 maka aqad itu tidak sah, karena tidak adanya penyesuaian antara keduanya.
3. Memperlihatkan kesungguhan dari pihak – pihak yang bersangkutan (tidak main – main dan tidak ragu – ragu)

Macam – macam Aqad

a. Aqad dilihat dari segi ditetapkan atau tidak oleh syara’
1. Aqad musamma : adalah aqad yang telah ditetapkan syara dan diberi hukum – hukumnya seperti jual beli, hibah, ijarah, syirkah, dan lain – lain
2. Aqad ghair musamma : Adalah aqad yang belum ditetapkan istilah hukum dan namanya oleh syara

b. Aqad dilihat dari segi disyariatkannya atau tidak
1. Aqad musyara’ah : adalah aqad yang dibenarkan oleh syara seperti jual beli, hibah, gadai, dan lain – lain
2. Aqad mamnu’ah : adalah aqad yang dilarang oleh syara seperti menjual binatang yang masih dalam kandungan

c. Aqad dilihat dari segi sah tidaknya aqad
1. Aqad shahibah : adalah aqad yang cukup syarat – syaratnya. Misalnya menjual sesuatu dengan harga sekian kalau kontan dan sekian kalau hutang
2. Aqad fasidah : adalah aqad yang cacat/tidak sempurna. Misalnya menjual suatu dengan harga yang ditentukan tetapi pembayarannya ditangguhkan

d. Aqad dilihat dari segi sifat bendanya
1. Aqad ‘ainiyah : adalah aqad yang disyaratkan untuk kesempurnaan menyerahkan barang – barang yang dilakukan aqad terhadapnya. Misalnya benda yang diserahkan dalam jual beli
2. Aqad ghairu ‘ainiyah : adalah aqad yang hanya semata – mata aqad, tidak disertakan barang yang diaqodkan

e. Aqad dilihat dari bentuk atau cara melakukannya
1. Aqad yang harus dilaksanakan dengan upacara tertentu, yaitu ada saksi. Seperti pernikahan
2. Aqad ridhaiyah : adalah aqad yang tidak memerlukan upacara tertentu

f. Aqad dilihat dari segi tukar menukar hak
1. Aqad mu’awadah : adalah aqad yang berlaku atas timbal balik, seperti jual beli, sewa menyewa dan lain – lain
2. Aqad Tabarru’ad : adalah aqad yang berdasarkan pemberian dan pertolongan seperti hibah, ijarah
3. Aqad yang mengandung Tabarru’ pada permulaan  tetapi menjadi mu’awadhah pada akhirnya, seperti qaradh dan kafalah

g. Aqad dilihat dari harus atau tidaknya dibayar ganti
1. Aqad dhamah : adalah barang tanggung jawab pihak kedua sesudah barang – barang itu diterimanya, sperti jual beli, qishmag, qaradh
2. Aqad amanah : tanggung jawab dipengan oleh yang memegang barang, yaitu ida’, syirkah, wakalah dan washayah
3. Aqad yang dipengaruhi oleh beberapa unsur, dari satu segi yang mengharuskan dhaman, dari segi lain merupakan amanah, yaitu : ijarah, rahn, shuldu;am bin manfa’ah

h. Aqad dilihat dari segi tujuan akad
1. Yang tujuannya tamlik, seperti bai’ mudharabah
2. Yang tujuannya mengokohkan saja, seperti rahn dan wakalah
3. Yang tujuannya menyerahkan kekuasaan, seperti wakalah, washayah
4. Yang tujuannya pemeliharaan, yaitu aqdul ‘ida

i. Aqad dilihat dari segi berlakunya aqad dan terus – menerus atau tidak
1. Aqad fauriyah : adalah aqad yang berdiri sendiri, yaitu jual beli, ijarah, ida’, I’arah
2. Aqad Tabi’iyah : adalah aqad yang berpautan wujudnya pada adanya sesuatu yang lain, seperti rahn dan kafalah

Hikmah aqad

1. Adanya ikatan yang kuat diantara dua orang atau lebih didalam bertransaksi atau memiliki sesuatu
2. Tidak bisa sembarangan membatalkan sesuatu ikatan perjanjian, karena telah diatur dalam syar’i
3. Aqad merupakan “paying hukum” didalam kepemilikan sesuatu, sehingga pihak lain tidak bisa menggugat atau memilikinya
Advertisements

0 Response to "Pengertian, Rukun, Macam Aqad dan Hikmahnya"

Post a Comment

=> Silahkan berkomentar sesuai topik artikel
=> Komentar dengan link tidak akan dipublish